Menteri ESDM Minta Progres RDMP Balikpapan Sesuai Target

Sharing is caring!

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif pagi hari ini, Kamis (6/4), bertolak ke Balikpapan, Kalimantan Timur untuk meninjau proyek Refinery Development Master Plan (RDMP) Balikpapan. Proyek RDMP ini didesain untuk meningkatkan kapasitas pengolahan yang semula 260 kilo barrel per day (kbpd) menjadi 360 kbpd dengan peningkatan kualitas dari Euro II menjadi Euro V.

“Ini kali kedua saya berkunjung kemari. Kunjungan pertama di sekitar lokasi proyek ini masih rata tanahnya, sekarang sudah banyak bangunan konstruksi yang sudah terbangun mudah-mudahan proyek ini tidak telat,” ujar Arifin ditemui di sela-sela kunjungan yang didampingi Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati.

c-Balikpapan%202.jpgProyek RDMP Balikpapan merupakan salah satu Proyek Strategis Nasional (PSN) yang dilaksanakan oleh PT Kilang Pertamina Balikpapan (KPI). Proyek RDMP Balikpapan di desain untuk meningkatkan kapasitas pengolahan yang semula 260 KBPD menjadi 360 KBPD dengan peningkatan kualitas dari Euro II menjadi Euro V. Proyek tersebut meliputi pembangunan New Workshop & Warehouse, Residual Fluid Catalytic Cracking (RFCC) Feed Tank, Boiler, New Flare BPP II, FCC & FCC NHT, dan Terminal Lawe-Lawe Facilities.

Proyek RDMP Balikpapan akan didukung dengan pendanaan yang berasal dari Export Credit Agency dan Commercial Bank dengan target pendanaan 3.1 milyar USD. Skema pendanaan ini merupakan kali pertama proyek kilang di Indonesia didanai oleh ECA.

Proyek dengan nilai investasi mencapai USD7,2 milar ini menyerap tenaga kerja sebanyak 20.250 pekerja pada fase proyek dan 600 pada fase operasi. Proyek ini juga didorong untuk dapat menyerap tingkat kandungan dalam negeri hingga 30-35%.

Selain pemenuhan kebutuhan bahan bakar nasional, kilang Balikpapan juga nantinya akan memproduksi produk petrokimia yaitu Propylene sebesar 225 KTPA yang akan menjadi feedstock dari New Polypropylene (PP) Balongan guna subtitusi produk impor.

Dengan progress overall per Maret 2023 yang sudah mencapai 62,13%, PSN ini ditargetkan selesai secara bertahap pada Tahun 2024-2025 untuk dapat segera memenuhi kebutuhan energi dalam negeri.

Direktur Utama PT Pertamina (Persero), Nicke Widyawati, menambahkan bahwa Pertamina berkomitmen penuh untuk penguatan ketahanan energi nasional. Dalam kesempatan tersebut Nicke juga menyampaikan terima kasih kepada Menteri ESDM yang telah memberikan dukungan penuh terhadap proyek-proyek strategis nasional yang sedang diemban Pertamina. (SF)

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *