Dinamika Perbankan Global Picu Turunnya ICP Maret Jadi USD74,59 per Barel

Sharing is caring!

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif menetapkan rata-rata harga minyak mentah Indonesia (Indonesian Crude Price/ICP) pada bulan Maret 2023 mengalami penurunan sebesar USD4,89 per barel dari USD79,48 per barel pada Februari 2023 menjadi USD74,59 per barel.

“Penetapan ICP Maret 2023 sebesar USD74,59 per barel tercantum dalam Keputusan Menteri ESDM Nomor 131.K/MG.03/DJM/2023 tentang Harga Minyak Mentah Indonesia Bulan Maret 2023 tanggal 3 April 2023,” kaya Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik dan Kerja Sama (KLIK) Kementerian ESDM Agung Pribadi di Jakarta, Rabu (3/4).

Berdasarkan analisa Tim Harga Minyak Mentah Indonesia, sambung Agung, beberapa faktor yang mempengaruhi penurunan harga minyak mentah utama di pasar internasional yakni kekhawatiran pasar atas kondisi ekonomi global khususnya di kawasan Eropa dan AS yang disebabkan oleh penutupan Silicon Valley Bank pada 10 Maret 2023 yang merupakan kegagalan sistem perbankan terbesar di AS yang disebabkan, antara lain penarikan dana besar-besaran oleh nasabah, meningkatkan ketidakpastian terkait inflasi, suku bunga dan aktifitas ekonomi di masa depan yang berdampak besar pada konsumsi minyak dan investasi global.

“Kekhawatiran para pelaku pasar seiring inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan, meningkatkan kekhawatiran akan kenaikan suku bunga, penguatan nilai tukar Dolar dan perlambatan aktifitas ekonomi, serta berujung pada turunnya permintaan minyak mentah,” terang Agung.

IEA (International Energy Agency) dalam Laporan bulan Maret 2023 menyebutkan faktor lain yang mempengaruhi yaitu adanya throughput (tingkat pengolahan) kilang global mencapai titik terendah pada bulan Februari 2023 di angka 81,1 juta barel per hari karena seasonal maintenance di AS dan beberapa negara lainnya.

Selanjutnya, faktor lain yang mempengaruhi adalah adanya kebijakan dari Departemen Energi AS yang menyatakan waktu yang dibutuhkan untuk mengisi ulang cadangan minyak strategis AS (SPR) dapat memakan waktu beberapa tahun. “Hal ini juga menimbulkan kekhawatiran pasar tentang potensi oversupply,terutama terkait rencana AS untuk kembali melepas 26 juta barel minyak dari SPR,” lanjut Agung.

Selain itu, IEA juga menyampaikan bahwa pasokan minyak mentah dunia melonjak naik sebesar 830 ribu bopd di bulan Februari 2023 menjadi 101,5 juta barel per hari, antara lain disebabkan peningkatan produksi di AS dan Kanada. dan diperkirakan pertumbuhan pasokan minyak mentah negara-negara Non OPEC akan mencapai 1,6 juta barel per hari di tahun 2023.

Untuk kawasan Asia Pasifik, penurunan harga minyak mentah selain disebabkan oleh faktor-faktor tersebut, juga dipengaruhi oleh kekhawatiran pasar atas pemulihan permintaan minyak China seiring Pemerintah China menetapkan target GDP yang moderat, lebih rendah dari perkiraan para ekonom.

“Penurunan konsumsi produk gasoline hingga 7.51% dan produk gasoil hingga 0,34% di China yang mengakibatkan penurunan harga jual produk minyak bumi di China,” tutup Agung.

Selengkapnya perkembangan harga rata-rata minyak mentah utama pada bulan Maret 2023 dibandingkan bulan Februari 2023 sebagai berikut:

Dated Brent turun sebesar USD3,93 per barel dari USD82,49 per barel menjadi USD78,56 per barel.

WTI (Nymex) turun sebesar USD3,49 per barel dari USD76,86 per barel menjadi USD73,37 per barel.

Brent (ICE) turun sebesar USD4,33 per barel dari USD83,54 per barel menjadi USD79,21 per barel.

Basket OPEC turun sebesar USD3,42 per barel dari USD81,88 per barel menjadi USD78,46 per barel. (TW/RD)

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *