Lima Brand Lokal Mengikuti Paris Trade Show 2023

Sharing is caring!

JAKARTA. PINTU Incubator memberangkatkan lima brand Indonesia menuju Paris Trade Show pada 3-6 Maret 2023. Kelima brand tersebut terdiri dari empat partisipan PINTU Incubator yang telah melalui berbagai program pembinaan, mentoring dan workshop yaitu Parapohon, Apakabar, Tenun Imam dan Tenun Lurik Rachmad. Satu brand lainnya, LAKON Indonesia merupakan salah satu inisiator dari PINTU Incubator juga akan menampilkan koleksi terbarunya di Premiere Classe, Jardin des Tuileries, Paris.

Momen ini menjadi sebuah kesempatan yang langka dan sangat berharga, karena Premiere Classe dikenal sebagai trade show bergengsi dengan kurasi yang ketat dan hanya menampilkan koleksi dari berbagai brand dan kreator yang secara khusus dipilih karena kreativitas, style, dan orisinalitas. Diikuti oleh lebih dari 350 brand, Premiere Classe turut dihadiri oleh buyer, pelaku industri fashion, hingga jurnalis internasional yang akan memperluas eksposur dalam skala global.

Dalam kegiatan Trade Show yang digelar di the Jardin Des Tuileries, kelima brand lokal ini memamerkan berbagai koleksi eksklusif terbarunya secara langsung kepada calon pembeli potensial dari seluruh negara, seperti Apakabar sebanyak 15 koleksi, Parapohon sebanyak 33 koleksi, Tenun Imam sebanyak 7 koleksi, Tenun Lurik Rachmad sebanyak 7 koleksi, dan LAKON Indonesia sebanyak 48 koleksi. Ajang Trade Show ini menjadi ajang penting dalam dunia bisnis fashion internasional khususnya dalam memberikan kesempatan bagi brand tersebut untuk memperkenalkan produk ke pasar yang lebih luas, serta sebagai sarana untuk bertemu dengan mitra bisnis yang potensial.

Paris Trade Show ini juga menjadi titik pertemuan bagi pebisnis dan pengusaha dari seluruh dunia yang memungkinkan kelima brand tersebut untuk membangun jaringan internasional dengan buyers, memperluas bisnis ke pasar global, serta membuka peluang untuk bertransaksi secara langsung dengan buyers.

Kelima brand juga berkesempatan untuk mengunjungi beberapa fashion incubator terkemuka, seperti Incubator Ateliers de Paris dan La Caserne – accélérateur de Mode serta beberapa institusi fesyen bergengsi di Paris, seperti ESMOD Paris,  Campus Métiers de la Mode et du Design, dan Institut Français de la Mode. Tidak hanya itu, kelima brand juga akan mengunjungi museum sejarah fesyen, seperti Musee des Arts Décoratifs dan Palais Galliera – Musée de la Mode de la ville de Paris. Rangkaian kegiatan tersebut bertujuan untuk lebih menambah wawasan serta pengetahuan bisnis fashion yang dapat diterapkan dalam bisnis mereka agar bisa semakin berkembang.

Untuk mendukung keberhasilan Paris Trade Show ini, berbagai persiapan telah dilakukan, baik secara teori maupun praktis, sebanyak lebih dari 45 sesi mentoring kelas telah dilaksanakan untuk membimbing partisipan selangkah demi langkah melalui para mentor professional, baik lokal dan internasional. Tidak hanya itu, berbagai dukungan dan antusiasme terhadap program ini turut mewujudkan suksesnya keberangkatan program ini, salah satunya datang dari Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (KemkopUKM).

Thresia Mareta, Founder dari LAKON Indonesia mengungkapkan, Paris Trade Show ini menjadi tonggak penting sekaligus kesempatan besar bagi brand lokal untuk memamerkan produk dan potensi bisnisnya kepada khalayak global.

Kami bangga memamerkan produk Indonesia yang bernafaskan budaya kepada dunia dan percaya bahwa partisipasi kami dalam trade show ini akan membantu memperluas kehadiran brand lokal Indonesia di pasar internasional,” ujarnya dalam keterangan pers, Rabu (8/3).

Lebih lanjut, ia menjelaskan bahwa brand Indonesia yang mengikuti PINTU Incubator telah dipersiapkan dan dibekali dengan berbagai pengetahuan dan wawasan, mulai dari finansial, bisnis, marketing, hingga ekspor dan impor. Bahkan sebanyak tiga orang mentor asal Prancis, khusus didatangkan untuk untuk membimbing partisipan secara langsung dalam mengembangkan produk sesuai dengan standar pasar internasional. Persiapan yang matang seperti ini sangatlah penting karena menjadi sebuah investasi bagi buyer dalam menjamin konsistensi kualitas jangka panjang dan kapasitas produksi setiap brand

Sementara itu, Soegianto Nagaria selaku Chairman JF3 mengungkapkan rasa bangga atas keberangkatan lima brand yang juga mewakili industri fesyen Indonesia untuk hadir di event berskala internasional melalui ajang Paris Trade Show,

Selama penyelenggaraan JF3, sejak tahun 2004 hingga sekarang, kami tidak pernah luput untuk melibatkan dan mendukung pelaku UMKM lokal, kami tumbuh dan berkembang bersama. Setelah melalui lebih dari 45 sesi mentoring selama 4 bulan, kami sangat mengapresiasi antusiasme dan komitmen yang telah dijalankan oleh seluruh partisipan hingga tahap ini. Program ini bukanlah ajang kompetisi, tapi membimbing agar brand yang memiliki potensi dapat berkembang secara bisnis. Pada akhirnya kami berharap agar brand lokal Indonesia bisa memberikan kontribusi terhadap kemajuan industri mode tanah air,” katanya.

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *