Penyaluran Bansos PKH 2022 Capai 99,71%, KPM di Bulungan Didorong untuk Graduasi

Sharing is caring!

Penyaluran Bansos PKH 2022 Capai 99,71%, KPM di Bulungan Didorong untuk Graduasi 1

BULUNGAN (24 JANUARI 2023) – Kementerian Sosial mendorong Keluarga Penerima Manfaat (KPM) Program Keluarga Harapan (PKH) di Kabupaten Bulungan, Provinsi Kalimantan Utara bisa graduasi (keluar dari kepesertaan PKH) pada tahun 2023. Hal ini melihat kenyataan tingginya penyaluran bantuan sosial (bansos) PKH pada tahun 2022.

“Atas arahan Ibu Menteri, kami terus mendorong para KPM yang memiliki potensi untuk graduasi pada tahun ini, digantikan dengan kepesertaan dari saudara-saudara kita yang berhak untuk mendapatkan,” kata Plt. Direktur Jaminan Sosial Kemensos Faisal saat Konsolidasi PKH Tahun 2023 di Kabupaten Bulungan, Senin (23/1).

Penyaluran bansos PKH pada tahun 2022 di Kabupaten Bulungan mencapai 99,71%. “Di Kabupaten Bulungan, bansos PKH yang disalurkan sebesar Rp9.452.650.000, dengan kinerja penyaluran sebesar 99,71%,” kata Faisal.

Adapun, di Provinsi Kalimantan Utara, penyaluran bansos PKH telah mencapai 99%. “Di Provinsi Kalimantan Utara, bansos PKH yang telah tersalur senilai Rp54.307.250.000, dengan kinerja penyaluran menyentuh angka 99%,” katanya melanjutkan.

Untuk itu, dikatakan Faisal, kehadiran sebanyak 50 KPM PKH yang memiliki potensi usaha, pada konsolidasi PKH tahun 2023 di Kabupaten Bulungan, menjadi penting. 

“Harapannya, kehadiran mereka dapat mendorong upaya graduasi dari kepesertaan PKH dengan terus memberikan bimbingan dalam pengembangan usaha untuk meningkatkan pendapatan,” katanya.
Di saat yang bersamaan, upaya dorongan KPM PKH di Kabupaten Bulungan untuk graduasi mendapat dukungan dari anggota Komisi VI DPR RI Deddy Yevri Hanteru Sitorus, yang turut hadir pada Konsolidasi PKH Tahun 2023 di Bulungan, Senin (23/1).

Ia menyatakan mendukung langkah yang ditempuh Kemensos. “Kita perlu dukung penuh upaya Kemensos menggraduasi para penerima bantuan di Kabupaten Bulungan,” kata Deddy.

Ia tidak ingin Dinas Sosial di Kabupaten Bulungan terlalu sering mendatangi rumah KPM. “Kalau (Dinsos) masih sering-sering datang (ke rumah-rumah KPM), berarti daerah kita masih perlu dibantu warganya. Saya tidak ingin seperti itu,” ucapnya.

Menurutnya, ini merupakan kesempatan baik untuk maju bersama. Ia menyebut ada sejumlah program permodalan yang bisa mendukung usaha para KPM nantinya. 

“Mungkin, kalau sendiri sendiri ini sulit. Kalau bersama, ada jalan keluar. Ada program Mekaar oleh permodalan nasional madani, memberikan modal usaha secara berkelompok,” katanya.

Dengan begitu, Deddy melanjutkan, Bulungan akan jadi daerah maju di Indonesia. “Jadi, harapan itu ada pada kita semua, jangan hanya jadi penonton saja, bikin suatu usaha yang diseriusi, nanti kita bantu modal usahanya,” ucapnya kembali.

Selain 50 KPM PKH, 40 penerima program ATENSI juga dihadirkan untuk menerima bantuan berupa alat bantu bagi penyandang disabilitas, dukungan pemenuhan kebutuhan hidup, bantuan pengembangan kewirausahaan dan tambahan nutrisi untuk mendorong kualitas hidup para penerima manfaat. Bantuan itu disalurkan melalui Sentra Terpadu “Kartini” di Temanggung senilai total Rp121.575.000.

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *