Izinkan 500 TKA China Masuk Sultra: Pemerintah Tidak Sensitif Dengan Suasana Kebatinan Masyarakat

Sharing is caring!

Izinkan 500 TKA China Masuk Sultra: Pemerintah Tidak Sensitif Dengan Suasana Kebatinan Masyarakat 1

Jakarta, 30 April 2020 – Gubernur dan DPRD Sulawesi Utara menolak kedatangan 500 TKA asal China yang dipekerjakan di PT Virtue Dragon Nickel Industry (VDNI) di Morosi, Konawe, Sulawesi Tenggara.

Anggota Komisi I DPR RI, Sukamta menilai pemerintah pusat tidak peka dengan suasana kebatinan masyarakat saat pandemi Covid-19 ini. “Harusnya yang diprioritaskan adalah kesehatan dan keselamatan rakyat Indonesia. Apalagi rakyat dan Forkopimda sebagai tuan rumah juga tegas menolak. Pemerintah harusnya membatasi pergerakan warga negara asing yang akan masuk ke Indonesia, sebagaimana pemerintah membatasi masyarakatnya sendiri dengan PSBB, termasuk larangan mudik,” kata Sukamta di Jakarta, Kamis (30/4).

Wakil Ketua Fraksi PKS Bidang Polhukam ini menambahkan, meski para TKA China ini memegang visa kunjungan atau visa kerja, harusnya pemerintah pusat tidak menerima TKA China terlebih dahulu. Apalagi dalam Permenkumham No. 11 tahun 2020 tentang Pelarangan Sementara Orang Asing Memasuki Wilayah Negara Republik Indonesia pasal 3 diatur, bahwa pengecualian bagi warga asing pemegang KITAS atau KITAP disyaratkan dalam 14 hari sebelumnya berada di negara yang bebas dari Covid-19. Menerima masuknya TKA dari negara China yang merupakan negara asal virus, jelas bertentangan dengan aturan tersebut.

Pemerintah pusat harusnya sensitif dengan perasaan dan kondisi masyarakat khususnya yang terdampak pandemi Covid-19 ini. Banyak masyarakat yang kehilangan pekerjaan, kehilangan penghasilan, dan pergerakan harus dibatasi, tapi bantuan sosial belum maksimal. Dimulai dari kacaunya pendataan warga, pembagian bantuan sosial jadi tidak merata sehingga banyak yang tidak mendapatkan bantuan sosial padahal sangat membutuhkan.

“Isu TKA China sendiri sebelumnya sudah sensitif, terkait hubungan perusahaan asing dengan lingkungan dan masyarakat sekitar termasuk soal penyerapan tenaga kerja lokal. Ditambah lagi dengan kondisi akibat pandemi ini, kita tidak ingin eskalasi masalah ini meningkat, karena bisa menimbulkan ketegangan dan gesekan sosial. Kita ingin hindari itu. Karena jika kerusuhan terjadi, maka efek ekonomi bisa lebih parah lagi,” ujar wakil rakyat dari Daerah Istimewa Yogyakarta ini. 

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *