Penelitian Criteo: eCommerce melihat adanya kenaikan signifikan di tengah pandemi COVID-19

Sharing is caring!

Penelitian Criteo: eCommerce melihat adanya kenaikan signifikan di tengah pandemi COVID-19 1
Dok.moneycrashers

Criteo S.A (NASDAQ: CRTO), perusahaan teknologi global yang mendukung marketers dunia dengan periklanan yang efektif dan terpercaya, hari ini mengumumkan hasil penelitian mereka mengenai analisis dampak COVID-19 terhadap industri eCommerce. Data Criteo menunjukkan bahwa sekitar setengah dari semua negara di dunia mengalami peningkatan dalam angka penjualan online[1]. Ini mungkin disebabkan oleh pergeseran perilaku pembeli karena konsumen melakukan social distancing. Dengan bulan Ramadan yang akan dimulai dari 23 April hingga 23 Mei tahun ini, lonjakan pembelian eCommerce diperkirakan akan meningkat lebih tinggi karena umat Muslim akan mencari kebutuhan secara online untuk mempersiapkan perayaan di tengah-tengah pembatasan sosial yang akan berlaku hingga waktu yang belum ditentukan, dengan adanya kemungkinan untuk diperpanjang sampai setelah Ramadan.

Traffic web harian melonjak lebih dari 50% secara global[2]. Perdagangan online sekarang telah menjadi esensial untuk konsumen Asia Pasifik ketika mereka berpindah ke platform online – baik bekerja dari rumah atau menghabiskan waktu luang, karena pandemi kesehatan global,” kata Pauline Lemaire, Director of Account Strategy Criteo for Large Customers, SEA, Hong Kong and Taiwan. “Kami juga menyadari tren ini di Indonesia. Kami memperkirakan hal ini akan tetap berlanjut, terutama selama bulan Ramadan di mana lebih banyak orang yang diharapkan untuk beralih ke belanja online dalam rangka persiapan memasuki momen keagamaan ini. Brand dan pemain ritel sekarang dihadapkan dengan tantangan baru dalam membantu pembeli mempertahankan tradisi mereka dan juga meyakinkan, serta membuktikan bahwa kesinambungan bisnis terjaga di saat yang sama. “

Social distancing dan pembatasan perjalanan telah mengubah rutinitas harian dan cara konsumen bekerja, berbelanja, dan bermain. Marketer perlu mengakui kenyataan baru ini dan menyesuaikan kampanye mereka dengan pola interaksi pembeli dengan pelaku bisnis dan satu sama lain.

“Mirip dengan banyak negara lain, kebijakan social distancing di Indonesia diartikan bahwa hanya bisnis-bisnis penting seperti kebutuhan sehari-hari, pengiriman dan logistik tetap beroperasi penuh selama periode ini. Dengan meningkatnya ketergantungan pada eCommerce di masa ini, brand dan pelaku ritel harus memastikan jaringan logistik dan kapasitas pemenuhannya cukup kuat, serta memastikan stok barang lengkap untuk memenuhi pertumbuhan permintaan untuk perdagangan online,” tambah Lemaire.

Meningkatkan kapasitas jaringan logistik, pemenuhan dan stok barang untuk menghadapi lonjakan penjualan yang belum pernah terjadi sebelumnya

Penelitian Criteo: eCommerce melihat adanya kenaikan signifikan di tengah pandemi COVID-19 2

Melihat tren di sekitar Ramadan selama beberapa tahun sebelumnya di Asia Tenggara yang meliputi Indonesia dan Malaysia, peningkatan penjualan mencapai puncaknya pada minggu ketiga untuk 2018 dan 2019. Tahun lalu, Malaysia dan Indonesia khususnya, melihat traksi yang lebih besar dengan kenaikan 106%, dibandingkan dengan peningkatan 90% pada 2018.

Penelitian Criteo: eCommerce melihat adanya kenaikan signifikan di tengah pandemi COVID-19 3

Khusus untuk Indonesia, traffic harian yang dicatat dalam indeks dan penjualan untuk ritel online mengalami peningkatan sebesar 115% pada 2019 dibandingkan dengan 2018, yang mencatat peningkatan sebesar 44%.

Pembeli juga lebih aktif seminggu sebelum Ramadan dan minggu pertama Ramadan pada 2019, bila dibandingkan dengan 2018. Ini menunjukkan perubahan dalam perilaku konsumen – peningkatan pembelian di menit terakhir tepat sebelum dimulainya bulan ibadah ini. Mengingat lonjakan transaksi online tahun ini yang diproyeksikan karena adanya COVID-19, pemain eCommerce harus bersiap untuk lonjakan penjualan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Dengan meningkatnya ketergantungan pada eCommerce selama ini, brand dan pelaku ritel harus memastikan bahwa jaringan logistik dan kemampuan pemenuhannya cukup kuat dan stok barang lengkap untuk memenuhi pertumbuhan volume permintaan dan transaksi,” tambah Lemaire.

Fokus pada hal-hal yang penting bagi konsumen pada ekonomi social distancing

Penelitian Criteo: eCommerce melihat adanya kenaikan signifikan di tengah pandemi COVID-19 4

Penjualan ritel online di Asia Tenggara mengalami peningkatan yang lebih tinggi tahun ini dibandingkan tahun 2019, dengan peningkatan penjualan tertinggi terlihat pada minggu 23 Maret sebesar 82%. Sementara jumlah ini diperkirakan akan meningkat dengan momen Ramadan yang akan datang, pembeli akan lebih memprioritaskan kebutuhan untuk ekonomi social distancing, lebih dari sekedar kegiatan keagamaan.

Penelitian Criteo: eCommerce melihat adanya kenaikan signifikan di tengah pandemi COVID-19 5

Data belanja Ramadan sebelumnya dari Criteo telah menunjukkan bahwa kategori produk teratas biasanya adalah Pakaian, Kesehatan dan Kecantikan, Elektronik, Mainan dan Game serta produkRumah Tangga. Tren belanja saat pandemi memang sedikit mencerminkan apa yang terlihat selama bulan Ramadan, terutama dalam kategori produk. Pakaian adalah segmen populer selama periode ini. Sepatu, pakaian luaran dan celana telah muncul sebagai kategori teratas dengan peningkatan penjualan online masing-masing sebesar 55%, 3% dan 2%.

Penelitian Criteo: eCommerce melihat adanya kenaikan signifikan di tengah pandemi COVID-19 6

Demikian pula, produk Kesehatan & Kecantikan juga mengalami peningkatan penjualan, seperti yang diwakili oleh kosmetik dan produk rias, yang telah meningkatkan penjualan online sebesar 58%.

Dari 30 Januari[3] hingga 5 April 2020, data Criteo dari berbagai pasar tentang keseluruhan tren eCommerce telah menunjukkan bahwa:

  • Pembeli berbelanja lebih banyak untuk barang-barang yang mendukung kualitas hidup, kenyamanan dan hiburan sebagai bentuk adaptasi dengan kehidupan yang hampir seluruhnya berada di dalam ruangan.
  • Barang-barang kebutuhan sehari-hari seperti bumbu dapur dan biji-bijian telah mengalami peningkatan penjualan online dari 16 Februari hingga 15 Maret. Bahan makanan yang cukup tahan lama mengalami peningkatan terbesar karena konsumen dihimbau untuk tinggal di rumah selama masa-masa sulit ini dan oleh karena itu mereka memilih jenis-jenis makanan yang tahan lama
  • Seiring meningkatnya konsumen yang menyesuaikan diri dengan bekerja dan belajar dari rumah, segmen elektronik mengalami pertumbuhan yang signifikan dalam penjualan online secara global. Ini diperkirakan akan berlanjut hingga Ramadan karena ibadah dan pertemuan sosial yang biasa dilakukan akan digeser ke pertemuan digital sehingga memerlukan perangkat elektronik untuk menjalankan tradisi.
  • Penjualan furnitur mengalami peningkatan global sepanjang Maret tahun ini karena lebih banyak konsumen berencana untuk membangun ruang kerja yang kondusif di rumah seiring peningkatan langkah-langkah kerja jarak jauh. Ini akan terus berlanjut selama bulan Ramadan karena mayoritas konsumen harus tinggal di dalam rumah dan akan mencari cara untuk membuat rumah mereka nyaman.
  • Semakin banyak konsumen mencari pakaian yang nyaman karena mereka menghabiskan lebih banyak waktu di rumah. Ini termasuk membeli lebih banyak pakaian yang sesuai untuk latihan kebugaran di rumah.

Brand dan pelaku ritel perlu memikirkan jenis produk yang dapat melengkapi banyaknya rutinitas dalam ruangan atau menciptakan pengalaman konsumen dalam social distancing economy karena semakin banyak orang menghabiskan waktu di dalam rumah. Penting juga bagi brand dan pelaku ritel untuk mempertimbangkan penyajian penawaran mereka saat ini. Misalnya, iklan yang menunjukkan produk yang cocok di dalam ruangan akan lebih disukai dibandingkan dengan yang menggambarkan kegiatan di luar ruangan atau tempat yang ramai,” kata Lemaire.

Amati dengan cermat pola belanja konsumen untuk pendekatan penargetan yang lebih baik

Penelitian Criteo: eCommerce melihat adanya kenaikan signifikan di tengah pandemi COVID-19 7

Belanja lebih sering terjadi ketika matahari terbenam. Data Ramadan Criteo telah mengungkap bahwa aktivitas ritel online dari Malaysia dan Indonesia selama Ramadan 2019 melonjak pada jam 3 pagi setiap hari.

Lalu lintas situs online mulai meningkat pada pukul 3 pagi, menunjukkan bahwa pembeli mulai menelusuri pembelian mereka ketika mereka bangun untuk mempersiapkan hari. Pada jam 4 pagi, penjualan ritel di bulan Ramadan lebih tinggi 3,5x lipat dibandingkan rata-rata harian. Ada penurunan penjualan yang signifikan pada jam 6 sore ketika pembeli Muslim menyiapkan buka puasa.

Bahkan ketika penjualan di perangkat desktop terus menyumbang lebih dari 80% dari semua penjualan ritel, pembelian di perangkat mobile menawarkan kenyamanan kepada konsumen untuk berbelanja di genggaman mereka. Penggunaan ponsel meningkat selama bulan Ramadan karena konsumen menggunakan aplikasi keagamaan online untuk salat, layanan pengiriman bahan makanan serta makanan jadi, aplikasi hiburan, dan komunikasi. Pangsa seluler mingguan dalam penjualan melonjak menjadi 39% selama Idul Fitri tahun lalu.

Ini semakin menyebabkan peningkatan penjualan dalam perangkat aplikasi mobile. Pada tahun 2019, penjualan dalam perangkat aplikasi mobile tumbuh hingga 83%, menunjukkan bahwa konsumen mungkin tergerak untuk membeli lebih banyak melalui aplikasi mobile karena perangkat tersebut memberikan pengalaman belanja yang mudah dan nyaman.

Lemaire menambahkan, “Selain memastikan stok yang cukup sepanjang musim ini, brand dan pelaku ritel online juga harus menyusun rencana agar dapat memanfaatkan waktu emas ini untuk menghasilkan transaksi. Selain merencanakan kegiatan promosi tengah malam dan penjualan kilat, ada baiknya mempertimbangkan untuk memperluas pendekatan ini di kurun waktu 03:00 – 04:00 yang sarat akan proyeksi penjualan.”

Tambahan pertimbangan untuk Marketers

Pantau tren kategori dengan cermat: Pemasar perlu memberikan perhatian lebih dekat untuk mengetahui apa yang terjadi dan apa yang akan penting bagi konsumen selama periode ini. Mereka harus fokus pada perluasan segmen seperti pembelajaran di rumah, kerja jarak jauh, pelatihan kebugaran di rumah, dan hiburan.

Ciptakan percakapan yang relevan dengan konteks hari ini: Saat melakukan kampanye marketing masih dapat dilakukan, lakukanlah dengan mengunggulkan produk yang paling relevan bagi konsumen. Ajakan kampanye harus berfokus pada stok, pengiriman sampai ke depan pintu, dan pengalaman konsumen.

Libatkan audiens: Jelajahi format iklan interaktif untuk memikat pembeli yang berkualitas, karena orang-orang menghabiskan lebih banyak waktu di rumah dan ingin dihibur.

Please follow and like us:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *